Family Gathering: episode III

Dini hari pukul 4.00, hmm.. nyaman banget dengan selimut tebal (walau AC menyala). Bangun pagi lalu ini..itu.. dan nonton tv. Melihat dari jendela nampak mulai dusah terang, lalu bergegas ke kolam renang dan…. waahh.. ternyata masih tutup (baru di bersihkan) lihat jam ternyata masih pukul 5.30. Akhirnya, menunggu.. duduk di lobi sambil liat kanan-kiri.

Begitu kolam reang dibuka, langsung.. satu. dua.. satu.. dua.. (pelemasan otot-otot), dan tahan napas.. berendam..wahh.. airnya anget. Dengan gaya renang seadanya bolak-balik fyuhh… dada terasa sesak.. dan mulai capek. Lalu, naik menara dan meluncur syuuut… byur.. Gak sadar ternyata sudah mulai ramai dari anak-anak kecil sampai orang dewasa. Ditambah lagi perut sudah mulia terasa lapar.

Pukul 7.30 sarapan, melihat menu yang disajikan mirip dengan kemarin.. hmmm sekarang coba yang agak ringan (roti + selai + kopi + buah-buahan). Selesai sarapan, temen-temen mengajak untuk naik perahu. 10rb perorang, baiklah… sekitar 30 menit berada di atas perahu, sukurlah ngga mual lalu kembali ke kamar untuk berbenah.

Pukul 9.30, meninggalkan kamar lalu turun ke lobi bergabung dengan rekan-rekan lainnya. Menunggu bus menjemput tak lupa aksi foto-foto. Hari ini perjalanan menuju ke ITC mangga dua (pastinya rame banget nih..). Sesampainya disana hmmm.. masih bingung mau ngapain. Lihat kanan-kiri hmm… yah kalo hanya ini sih di mall-mall lain pun juga ada. Jalan kesana kemari liat rekan-rekan putri sudah mulai awar menawar barang.. hmm.. sampai di lantai 5. capeknya.. akhirnya turun lagi (hehe… maklum gak hobi belanja :)).

Pukul 12.00 perjalanan di lanjutkan ke taman buah mekar sari, mm.. sedikit bosan juga sih. Hingga sore hari pukul 5.00 perjalanan dilanjutkan ke Bandung. Jalanan sudah mulai padat dan macet (maklum ini malem minggu). Sesampainya di Bandung pukul 9.40 (wah2.. jam segini mau ngapain..?) , bus berhenti di jalan “kaliki” (setidaknya daerah sekitar situ deh). Apa sih yang menarik disana?.. ternyata mampir ke Bandung hanya untuk berburu kueh.. dengan kode “KS”. Ya, Bollen Kartika Sari.. ngga ngerti juga kenapa para ibu-ibu gemar dengan kueh ini. Karena penasaran, akhirnya ikut turun lalu menyusuri gang kecil dan, waa… rame banget sampe2 yang jual ngga keliatan (jualannya di teras rumah..). Giliran sudah di depan penjualnya kueh bollennya sudah habis.. 😦 hanya tersisa roti pisang dan sale pisang, ya ggp deh buat oleh2. Sesampainya di dalam bus, salah seorang rekan (ibu daning) bertanya “Dapet ngga bollennya”, lalu “Wah sudah habis bu.. cuman dapet sale sma roti pisang”. “Ini buat ganjel tadi temen-temen sudah, ini buat mas ali”. oohh.. 2 potong kueh bollen di berikan. hahahaha.. ini toh si bollen itu.. “trimakasih ya bu, bollennya”. (bollen yang ini rasa durian.. :p ). Dan, perjalanan dilanjutkan menuju yogya.. (habis..)

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s