0

Bakmi Jowo Mbah Gito, Rejowinangun

Sore menjelang malam, makan makanan yang berkuah lagi panas sangatlah nikmat dan menambah hangatnya malam. Kali ini mencicipi lagi menu makanan bakmi jawa.

Di Jogja sudah pasti jawaranya bakmi jawa apalagi yang godog atau rebus. Bakmi Jawa Mbah Gito, lokasinya di daerah Rejowinangun Kotagede. Sangat mudah menemukan lokasinya, sangat dikenal baik oleh Google Map, karena tempat ini juga masuk dalam bakmi jawa populer di Jogja. Paling gampang dari Kebun Binatang Gembira Loka Jln Kebun raya ke arah selatan, pertigaan Masjid Al Fatah ambil kanan lurus lalu ambil kiri, lurus lagi hingga mentok ambil kiri, di Jln Nyi Ageng Nis.  Baca lebih lanjut

Iklan
0

Bakmi Kadin, Bintaran

Bakmi Jawa memang sangat legendaris, dimasak dengan bahan bakar arang kayu lalu bara arang dikipasi menggunakan kipas bambu. Aroma bumbu dan bau arang berpadu menjadi satu menghasilkan perpaduan aroma bau masakan yang khas. Penjaja bakmi jawa biasanya memulai aktifitasnya menjelang petang atau sore hari, baik yang menggunakan gerobak (pedagang kaki lima), dipinggiran jalan (trotoar), hingga yang sudah memiliki tempat permanen (ruko). Untuk makan sore atau makan malam sangatlah pas dan cocok menikmati makan yang hangat seperti bakmi godhog, suasana yang menjelang dingin sambil menikmati lampu-lampu kendaraan yang lalu lalang di jalan.

Salah satu tempat makan bakmi jawa di Jogja yang cukup populer bisa dicoba di daerah Bintaran, tepatnya di sebelah Kantor Dagang dan Industri (KADIN) Provinsi Yogyakarta di jalan Bintaran Kulon (dari jembatan Sayidan ke arah timur). Nah.. barang kali karena tempat jualnya bersebelahan dengan kantor ini dan masakannya enak sehingga terkenal menjadi nama Bakmi Kadin, yang berarti bakmi jawa yang dijual dekat daerah kantor Kadin. Namun, ketika berada di sana akan nampang foto kuno (Mbah Karto dan Pak Rochadi) yang mungkin pendiri atau pelopor penjual bakmi jawa ini, lalu untuk mengenang beliau atau menyebut jualan bakmi jawa emreka berdua kedua nama tersebut dipadukan menjadi satu sehingga bernama bakmi “Kadin”.

Baca lebih lanjut